Give Thanks!

Apa kabar hari selasamu? Hari ini gue terpaksa harus kerja setengah hari. Siang hari sekitar jam 11, gue buka handphone dan kaget waktu baca sms nyokap yang bilang kalau si adek bungsu masuk rumah sakit. Ini anak datang ke Semarang buat dinas, malah masuk UGD. Sebenernya adek gue udah bbm waktu perjalanan ke RS, tapi karena kebiasaan gue yang suka matiin handphone, jadilah gue telat baca pesannya itu. 

Hari ini nggak ada kelas, jadilah gue minta ijin atasan buat nemenin si adek di UGD. Dan pas ke sana, si adek nangis. Ngeluh badannya panas dan pusing. Jadi nyampe Semarang Senin malam (20/1) dan dari situ adek gue udah ngeluh badannya nggak enak. Selasa pagi seharusnya adek gue kerja, tapi malah sesak nafas. Jadi ceritanya si adek baru selesai kena cacar, terus ada event di Jogja, makanya dia berangkat dari Cilacap ke Jogja. Balik ke Cilacap, terus hari berikutnya langsung ke Semarang. Nggak ada kesempatan istirahat dan tiap kali kecapekan, asma si adek kambuh. 

Si adek pergi ke RS yang ada di Simpang Lima Semarang, dan setelah denger ceritanya, gue jadi sedikit kecewa sama pelayanan di RS itu. Jadi adek gue naik taksi ke RS itu dan pas nyampe di parkiran, dia ketemu sama ibu penjaga RS di bagian depan dan bilang mau ke UGD, mau oksigen. Si ibu bukannya langsung tanggap malah nyelesin smsnya dulu. Habis itu dengan kursi roda, si adek dibawa ke UGD. Di situ juga nggak langsung ditangani dengan cepat sama perawatnya. Pihak RS malah nanya-nanya data diri adek gue, dari nama, tanggal lahir, tinggi badan sampai nanya ada yang nemenin di RS nggak. Saat mereka nanya-nanya data pribadi sampai 5 menitan gitu, adek gue sesak nafas gitu dong. Ya buat nafas aja susah, ini disuruh jawab ini itu. Mbok ya kasih oksigen dulu, barulah nanti kalau udah mendingan baru ditanyain data diri. Adek gue sampai ngebandingin sama pelayanan di RS Jogja yang deket Galeria Mall itu. Di sana pas adek gue datang karena sesak nafas, mereka nggak banyak nanya, tapi langsung ngasih oksigen. Bagus ya pelayanannya. Cepat responnya. 

Karena gue inget kalau wali murid gue adalah dokter anak di RS dekat Simpang Lima itu, jadilah gue curhat soal pelayanan RS yang kurang cepat responnya. Curhatnya sih via bbm. Gue tahu sih kalau mau kasih saran atau kritik kan harus nulis di kertas yang biasanya ada dekat pintu masuk ruang RS. Tapi pas gue minta, habis dong itu kertasnya. Ya udahlah, gue cuma bisa bersyukur adek gue nggak kenapa-kenapa. Ya paling sempat mukanya merah dan bentol-bentol karena ternyata alergi sama obat yang dikasih dokter. Jadinya disuntik dan baru sembuh setelah dikasih CTM. Adek gue memang alergi sama beberapa obat, jadinya tadi si dokter bantu mencatat obat-obat yang bikin adek gue alergi. Kalau soal pelayanan dokter di RS ini, bagus sih, dokternya baik dan cantik. 🙂 

UGD di RS ini ngingetin sama kejadian Maret tahun 2013 lalu waktu gue dijahit punggung kakinya karena jatuh dari motor. Iya, ini UGD yang sama tempat gue dirawat. Gue bener-bener nggak suka rumah sakit. Lihat ekspresi pasien dan pengunjung yang sedih dan kesakitan itu bikin sedih, deh. 😦 Mana di ruangan samping adek gue itu pasiennya anak laki-laki masih SD yang kalau nggak salah denger sih jatuh di sekolah. Si anak datang ke RS masih pake seragam putih merah, dan dia nangis gitu. Keras lagi. Pas si anak mau disuntik, dia langsung teriak-teriak, “AKU NGGAK MAU DISUNTIK!” Dan dia ngomong berkali-kali seperti itu. Mamanya laporan ke suaminya via telpon dan nangis. Gue miris denger dan lihatnya. Bener yah, sehat itu mahal. Dan soal kena musibah kecelakaan, itu nggak pernah ada yang tahu. Satu-satunya yang bisa dilakukan adalah bersyukur. Ya, bersyukur.

Ruang UGD tempat adek gue dirawat

Sore hari setelah selesai dengan oksigen dan kondisi adek gue membaik, jadilah kami pulang. Mampir makan soto dekat RS, ke kost gue ambil barang, dan di sinilah gue malam ini. Nginep di Whiz Hotel. Jadi adek gue dipesenin kamar sama perusahaannya di sini. Kamarnya sempit. Adek gue sekamar sama temen kerjanya. Dan kami nggak bertiga di sini karena ada si pacar temen kerja adek gue yang main ke kamar hotel. Pas gue nulis blog, mereka lagi berantem dong. Dari mulai berantem bisik-bisik sampai teriak dan mendobrak pintu. Ganggu sekali suaranya. HELLO… GUE DI SINI LHO. Adek gue tidur karena kecapekan dan habis minum obat. Sedangkan gue duduk di lantai kamar dan harus dengerin percakapan mereka. Gue sampai curhat ke temen via bbm. Mulai ngeluh ke temen gue karena berisiknya orang pacaran itu pas berantem dan sampai ngetawain dua sejoli itu karena manggilnya ‘pap’ dan ‘mam’. YA OLOH. 😀 Gue antara sedih, geli, da kesel ngedengerin mereka berantem. Kasiannya karena si cewek lagi sakit dan keselnya karena mereka bener-bener nggak menghargai adek gue dan gue yang ada di kamar. Ya udah sih berantem boleh aja, tapi lihat tempat dan kondisi dong. Adek gue posisinya lagi sakit dan tidur nyenyak yang akhirnya kebangun gara-gara kaget denger suara mereka berantem yang udah setengah jam lebih. Hmm. Berantemnya drama banget. Makasih ya, bikin hari gue makin random aja. 😀

Gue jadi inget sama lagu tadi pagi yang dinyanyikan waktu Morning Devotional di kantor. Judulnya “Give Thanks”. Bersyukur dengan hati yang penuh syukur. Ah, meski hari ini random sekali, mulai dari sedih dan kesal, tapi gue bersyukur! Ya kan nggak tiap hari juga ngalamin kayak begini. 😀

Ini lirik lagu Give Thanks…

Give thanks with a grateful heart

Give thanks to the Holy One

Give thanks because His given Jesus Christ, His Son

And now let the weak say I’m strong

Let the poor say I’m rich

Because of what the Lord has done for us

Give thanks.

Whiz Hotel belakang Novotel Semarang. Whiz ini dekat Mall Paragon.

Advertisements