Day365: Thank You 2013. You’re Amazing!

Apa yang menarik dari 2013? Semuanya baik dan menyenangkan. Kecuali bulan Maret, waktu gue jatuh dari motor dan musti libur kerja selama 3 minggu. 😦 Gue tulis ceritanya di sini. Kerjaan baik. Temen nambah karena gue punya 3 teman baru yang gue kenal di kerjaan. Ada Becca dari Jerman yang sekarang udah balik ke negaranya. Terus ada Sasha dari Rusia dan Anna dari Latvia. Taun ini nggak seperti taun lalu yang gue isi dengan kopdar sama temen blogger. Gue berharap taun depan bisa punya banyak teman, dari online maupun temen bule. 😀

Taun ini gue lagi suka banget traveling dan berharap taun 2014 gue makin sering jalan-jalan. *nabung makin kenceng!* Jujur yah, gue belum pernah ke luar negeri. APA? Iya, di umur segini lho, belum ngerasain asyiknya jalan-jalan di negeri orang. Ini jadi salah satu mimpi gue! 

Gue ngerasa belum puas dengan pencapaian gue di taun 2013 ini. Masih banyaaakk mimpi yang belum terwujud, seperti misalnya menerbitkan buku. Ini mimpi dari kapan coba. Salahkan gue yang kurang berusaha keras. 😦 Malam ini gue sedih campur bahagia waktu baca tulisan refleksi taun 2013 milik satu kenalan blogger yang ditulis di blognya. Gue sedih karena langsung inget sama diri sendiri yang kurang berusaha ngeraih impian, dan bahagia karena liat sikap optimis dan keberhasilan si temen. 

Banyak hal yang bisa gue syukuri di taun ini. Kesehatan keluarga, adek gue yang dapat kerjaan, dan pengalaman-pengalaman baru. Gue udah malas bikin resolusi, palingan resolusi juga sama seperti taun lalu. Yang harus gue tambah di taun depan adalah konsisten dan lebih berusaha! 

Gue sangat optimis di 2014 banyak hal seru dan menyenangkan yang bakal terjadi. Banyak berkat dan keajaiban. Daaann gue juga berharap di 2014 gue juga makin sering nulis blog yaa! 🙂 Hari ini postingan terakhir di taun 2013. Judulnya sih Day 365, tapi sebenernya gue nggak nulis tiap hari. Tetep ada bolong-bolongnya. Bulan Maret gue sama sekali nggak nulis karena ya jatuh dari motor, luka di bagian kaki yang mesti dijahit dan istirahat total. 

Taun baru kali ini gue di rumah, sama seperti taun-taun sebelumnya. Nggak tau ya, gue tipikal yang kalau malam taun baru justru menghindari pesta dan pengennya nyepi di rumah. Doa bareng keluarga dan cukup liat kembang api di tivi. Gue seneng banget liat pesta kembang api, tapi malas kalau harus desak-desakan. Meski buat sebagian orang pasti di situ serunya. Menghitung mundur menit-menit pergantian taun, melihat pesta kembang api, dan menikmati kemeriahan acara taun baru. Gue sebaliknya. Gue lebih milih menutup akhir taun dan mulai taun baru dengan keluarga. Gue inget banget taun baru 2009, gue dan 2 adik gue duduk di depan Mall Galeria Jogja dan menatap pesta kembang api dengan perasaan yang sedih. Malam itu antara senang dan sedih menyambut taun baru. Ayah stroke bulan Oktober 2008 dan dirawat di RS Bethesda. Selama 2 bulan lebih Ayah dirawat di sana. Natalan dan taun baru pun kami habiskan di rumah sakit. Makanya, gue bersyukur banget kalau natal dan taun baru ini liat keluarga gue sehat, terutama liat kesehatan Ayah. Meski gue sediiihh banget liat Ayah yang sekarang pendengarannya berkurang. Sekarang kami mesti ngomong agak keras tiap kali bicara sama Ayah. Rambut putihnya yang makin panjang jadi membuat Ayah makin mirip Santa Claus. Bedanya Ayah nggak punya perut gendut seperti Om Santa.

Taun baru formasi keluarga juga nggak komplit. Adek cowok gue lebih suka merayakan taun baru bareng temen-temennya, yang kemudian diikuti jejaknya sama adek perempuan gue. 

Yah segitu aja cerita singkat gue di 2013 ini. Satu kalimat buat menutup taun ini: Tuhan baik bangeeeett! :”)

Untuk pertama kalinya naik gunung. Oktober 2013, Gunung Ungaran! 🙂

Bersantai di pantaiii Pok Tunggal

Menikmati keindahan Taman Nasional Baluran “Little Africa” Situbondo

Foto waktu cave tubing kalisuci nggak gue taruh di sini karena fotonya di laptop yang satunya. 🙂

Advertisements