Day333: Makan karena lapar atau karena hobi? :D

Makan itu kegiatan yang menyenangkan! Gue paling suka kulineran sama temen-temen. Nyoba tempat makan baru yang belom pernah dicoba, biasanya karena dapat rekomendasi dari temen atau memang penasaran pengen tahu. Paling enak sih kulineran habis gajian ya. 😀 Tapi bener deh, gue suka sensasi kuliner itu. Kalau beruntung, bisa dapat makanan yang enak, harga oke, dan tempat nongki asyik. Kalau pas makanan nggak enak, mahal, atau pelayanan kurang memuaskan ya memang nggak boleh ngomel, itung-itung juga kuliner, nyoba-nyoba. Paling ya kalau udah kecewa, mikir dua kali lagi kalau mau ke tempat itu. Hehe.

Gue juga paliiingg suka ngemil. Beli camilannya ya kalau nggak wafer, keripik, atau apa aja yang enak dikunyah. Karena gue ngekost, jadi harus selalu sedia makanan, kalau mendadak lapar malam hari atau pas lagi males keluar. Mie instan itu termasuk yang wajib ada di kamar. Sebenernya sih nggak bagus ya, tapi gimana donk kalau tiba-tiba laper. *nggak pernah bisa nolak mie instan* 😀 Mie instan kesukaan gue sih mie goreng indom*e. Sekarang banyak banget mie instan dengan berbagai rasa, kayaknya gue musti coba, biar variasi dan nggak bosen. 

Alasan seseorang makan bisa beragam. Ada yang makan karena hati lagi seneng, sedih, marah, lapar, atau pas lagi banyak uang. Gue ya sama. Makan karena pas lapar, atau kadang meski perut udah kenyang, tapi kalau lagi nganggur atau mulut masih pengen ngunyah, ya bisa dilanjut ngemil. 😀 Dan ngemil itu bener-bener butuh disiplin. Harus inget sama berat badan dan juga kantong. Kalau dituruti terus, bisa habis uang cuma buat jajan. Dan kalau nggak bisa disiplin diri sendiri, bisa nambah ndut tuh pipi sama perut. Apalagi kalau yang males olahraga. Hihi. Gue juga olahraganya cuma jogging, malah kalau jogging hari sabtu, pulang jogging pasti kalau nggak makan soto ya nasi ayam. Ya gitu ya, kalau habis olahraga kan capek, dan paling enak makan. Lupakanlah urusan pengin kurus, yang penting perut senang! 😀

Makanlah selagi kita bisa makan. Makan makanan yang sehat, yang nggak banyak lemak, dan yang berserat. Gue sendiri nggak punya penyakit khusus dan nggak punya makanan pantangan. Bersyukur banget bisa makan apa saja. Tapi meski begitu ya tetep harus pinter milih asupan. Jangan sembarangan. Gue belajar dari Ayah. Ayah dulu stroke setelah makan udang, dan beliau sendiri juga punya riwayat hipertensi dan perokok berat. Ayah kena stroke Oktober 2008, dan sekarang kondisi beliau jauh lebih baik. Bisa jalan, mandi dan makan sendiri. Gue sendiri suka seafood, tapi bisa ngontrol makannya. Kalau untuk jeroan, gue suka makan ati ampela, tapi ini juga harus dikurangi.

Ada yang takut makan karena takut gendut. Ada yang mati-matian diet sampai sakit. Gue jadi inget quote ini:

Focus on being healthy and the weight will take care of itself.

Fokus ke hal-hal yang membuat kita sehat. Makanlah waktu lapar dan berhentilah sebelum kenyang. Gue sendiri suka jalan-jalan atau kegiatan outdoor yang memacu adrenalin, jadilah gue harus makan yang cukup dan konsumsi vitamin. Olahraga juga penting. Percuma kan mati-matian diet tapi tenaga nggak ada. Percuma nahan godaan buat makan enak, dan tersiksa sampai nggak bisa menikmati hidup. Pokoknya sehat itu nomer satu! Kalau sudah tahu ini, pasti kita bakal hati-hati buat mengkonsumsi makanan dan jadi punya pola hidup yang bener. 

Jadi, kamu yang mana, makan karena lapar atau karena hobi? 😀 Apa pun alasannya, pastikan untuk selalu bahagia sesudah makan. Jangan jadi stress karena uang jadi habis atau perut jadi makin ndut ya. Selamat makan semua! 😀

***

Ilustrasi pinjam dari Google

Advertisements