Tina

Punya adik perempuan itu asyik, tapi juga kadang nyebelin, sih. Gue punya. Namanya Tina. Mahasiswi tingkat akhir di sebuah universitas swasta di babarsari Jogja. Dia… baweeell, tapi ngangenin. Hmm, yah, walaupun gue males mengakuinya, tapi mau nggak mau gue akui adek cewek gue satu-satunya ini cantik. Sedikit. Cantik. 😀

Im so proud of her. Nilai-nilainya bagus, nggak kayak gue dulu waktu kuliah. :p Dia juga dapat beasiswa. Sekarang dia sedang ambil skripsi dan nyambi kerja di perpustakaan kampusnya. Dia yang nggak suka baca buku, perlahan mulai menyukai buku.

Punya adik perempuan tuh enaknya bisa jadi teman curhat. Tapi ya gue sama dia nggak selalu akur. Pernahlah ngambek-ngambekan gitu, nggak mau ngomong satu sama lain. Biasanya orang rumah langsung tahu. Dan pasti gue sama dia ditegur babe nyak.

Tapi seruuu sih kalo punya adik perempuan. Bisa tukaran baju, curhat, dan tidur bareng. Ngomongin cowok yang lagi ditaksir, curhat sambil nangis saat putus cinta (ehem!) dan juga ngemol bareng. By the way, she made her own blog. Baru 2 postingan, anaknya lagi nggak ada bahan buat nulis lagi. 😀

Tina suka masak. Sama seperti Edo. Kayaknya cuma gue di rumah yang nggak suka masak. Gue mau sih belajar masak, tapi kalo inget repotnya mencuci piring terus udah ogah duluan mau nyoba. 😀

Duluuu Tina tuh ndut dan pipinya chubby, tapi sejak kuliah dan jadi anak kost di Jogja, dia punya style sendiri. Jadi girly dan karena mukanya lebih boros, maka kalo jalan atau foto sama dia, orang ngira dia kakak gue. Baguslah! Hihi.

Gue cuma berharap, dia selalu lucu dan menyenangkan. She’s adorable tapi ya kadang kalo lagi bad mood, mukanya serem. Hihi. 

Advertisements