Diputusin itu sakit, bang…

Kemaren sore gue jemput adek pulang les di Pusat Bahasa Life di kampus mrican. Abis itu gue bingung mo kemana, soalnya adek gue bilang dia gak mau makan. Hari itu ceritanya adek gue abis putus sama pacarnya. Nah, orang yang lagi putus cinta kan harus dibikin seneng, gue ajak aja ke Movie Box. Gue nyari film lucu yang bisa ditonton. Akhirnya, pilihan jatuh pada Meet Dave.

Ini film lucu dan pas buat mereka yang sedang patah hati atau sedih, buktinya adek gue ketawa-ketawa waktu nonton film ini. Oh, tenkyu Om Eddie Murphy, anda dan kekonyolan anda sudah membuat adek saya tertawa lagi. Tapi buat gue lebih kocakan get smart ah. Ya iyalah…

Kembali ke masalah putus cinta. Orang yang abis putus, seharusnya tidak dibiarkan sendirian. Masih mending kalo dianya cuma nangis-nangis di kamar, kalo ada yang ekstrim sampe nekat mau bundir alias bunuh diri, bahaya kan? Dulu hal ini terjadi sama temen kost gue. Ceritanya dia abis diputusian sama pacarnya trus mungkin saking despretnya, temen gue itu memutuskan untuk mengakhiri hidupnya dengan cara… minum molto. Iya, molto. Untunglah Tuhan masih berbaik hati, nyawanya dan moltonya bisa terselamatkan karna perbuatan nekatnya ini ketauan sama temen-temen kos. Upaya bundir pun gagal. Tapi gue bingung, kenapa dia memilih molto? Kenapa gak racun tikus ato racun-racun lainnya yang tingkat bakal-matinya sudah jelas tokcer. Mo bunuh diri kok nanggung, heheh.

Ya itulah, orang yang lagi jatuh cinta ataupun sedang patah hati, sama-sama gak pake logika. Bener kata orang, cinta itu buta. Tidak bisa melihat, mana yang benar mana yang salah. Cinta membuat kita menjadi orang paling bodoh sedunia.

Hal yang bodoh akibat cinta juga pernah kejadian sama gue. Waktu itu gue abis putus sama cowok gue, jaman gue kuliah masih semester berapa gitu. Hebatnya, kita putus seminggu sebelum ultah gue yang ke-20 dan pas gue lagi ujian akhir. Waktu itu gue satu kost sama temen gue yang bundir pake molto. Gak tau kenapa, gue jadi parno tiap ngliat molto di kost. Sepertinya, setan molto mencoba merasuki dan membujuk gue, “Ayo minum aja moltonya. Enak lho.”

Gue lupa molto yang rasa apa dulu (emang ada ya macam2 rasa molto?), gue tetep gak napsu sama molto walopun lagi kehausan dan gak ada minum. Lagian gue juga kepikiran, kalo gue minum molto dan mati, maka headline di surat kabar besok pagi akan seperti ini, “Ditemukan mahasiswi cantik bunuh diri dengan molto karna stress diputusin pacarnya”. Memalukan almamater ini namanya.

Akhinya karna gue takut kalo sendirian dan diganggu bisikan-bisikan setan, maka gue milih buat tidur di kamar temen kost gue yang letaknya disebelah kamar gue, kamar liloz. Liloz dan putri, temen2 kost gue inilah yang menyemangati gue dan gak ngebiarin gue sedih berlarut-larut. Pacar-pacar mereka juga baik sama gue. Gue jadi merasa, walopun gak punya cowok, gue masih punya kok sahabat-sahabat yang care dan sayang sama gue. Tapi yah walopun gitu, yang namanya perasaan mellow dan mendayu-dayu itu tetep ada. Apalagi pas malem minggu. Liloz dan putri keluar sama pacarnya, gue berduaan sama tivi. Dan yah, untuk pertama kalinya dalam hidup gue… gue nangis waktu nonton film india.

Ya oloh, gak banget. Kenapa harus india? Kenapa juga gue musti nangis waktu liat si cowok nari-nari najong trus kejar-kejaran sama si cewe yang juga lagi nari-nari najong? Gue baru sadar, kalo setan india waktu itu sukses bikin gue nangis sesenggukan dan merasa bahwa hidup ini hampa tanpa cinta dan tari-tarian.

Satu hal yang gue pelajari, siklus cinta akan slalu berbicara hal yang sama. Naksir-naksiran-PDKT-jadian-putus-ketemu orang baru-naksir-naksiran-PDKT-jadian-putus, dan seterusnya. Jadi, nikmatin aja prosesnya sampai kita ketemu soulmate yang sewaktu kita bersamanya, kita merasa, “yes, She’s/he’s the one for me. Ato kalo kata orang indonesia yang gaul, “ini dia nih. Yang slama ini gue cari-cari…”

Punya pacar ato gak punya pacar, sedang jatuh cinta ato patah hati, hidup akan terus berjalan. Semua tergantung pada kita dan bagaimana kita menjalani hidup dengan happy. Cheers 😀

Advertisements