From Yogya With Love

Selama seminggu kemaren gue ada di Yogya. Liburan? Hmm, bukan. Ngurus adek!! Begitulah, tugas gue di yogya selama seminggu adalah menjaga dan mengurus smua keperluan adek gue yang mo ikutan SNMPTN dan tes masuk Atmajaya reguler 2. Sweet sister kan gue?! heheh πŸ˜€

Ke Yogya berarti pulang. Yogya buat gue adalah second home. Yogya adalah kenangan dan disanalah gue mulai mengenal cinta (apa sih kok jadi nglantur gini? heheh) πŸ˜€

Slogan β€œYogya Berhati Nyaman” kini mulai berubah menjadi Yogya Ruwet Banget dan berganti dari β€œKota Pelajar” menjadi Kota Mall. Iyaa, Yogya makin hedon saja dengan munculnya 2 Mall di Yogya (2006), Plaza Ambarrukmo dan Saphir Square. Gue bukan mau protes disini dan mengatakan bahwa masyarakat yogya menjadi makin konsumerisme akibat keberadaan 2 mall tersebut. Ini hanya sebagai fenomena yang menarik saja dari kacamata seorang mantan pelajar dan mahasiswa seperti gue, yang sempat 7 taunan numpang sekolah disana. Yogya yang gue tau dulu, gak serame sekarang, gak semacet sekarang dan gak semegah sekarang. Tapi bagaimanapun, gue tetep cinta Yogya dengan semua keunikan di dalamnya πŸ˜€

Mumpung lagi di Yogya, gue nyoba naek Trans Yogya . Kebetulan hari itu gue ma adek mo ke UNY, buat liat lokasi ujian SNMPTN buat tanggal 2-3 Julinya. Nah, berdasar nasehat kakak kos gue, gue pun naek Trans Yogya dari halte (eh namanya apa sih?) yang ada di sebrang Amplaz. Sebelnya, siang2 jam 1an Trans Yogya yang gue naikin ramee banget. Gak dapet tempat duduk, terpaksa berdiri deh. Transit di Bethesda, trus naek 2A apa 1 B ya (lupa πŸ˜€ ) lalu turunlah gue di UNY. Kesan naek Trans Yogya? Ehm, biasa aja tuh.. heheh. Laen kali gue mo nyoba ah jalan2 naek Trans Yogya Prambanan-Malioboro hanya dengan 3 ribu rupiah. Itupun kalo gue gak malu. Heheh πŸ˜€

Hari kamisnya, setelah adek gue selese ikut SNMPTN UGM, gue ajak jalan-jalan ke Mirota Batik. Niatnya, mo beliin kado buat nyokap. Pas dah nyampe Malioboro, haduh… rameee dan ruwet jalanan. Gue harus berpacu dengan motor, mobil, becak, andong/dokar, dan Trans Yogya. Untungnya, mood gue lagi baek waktu itu. Jadinya, kuhadapi saja keruwetan jalan dengan SENYUM πŸ˜€

Mirota Batik adalah salah satu tempat favorite gue. Begitu masuk ke Mirota Batik, kita langsung disambut dengan bau-bauan yang khas. Bau yang mengantarkan kita pada suasana Yogya yang hangat dan budaya Jawa yang terasa kental sekali.

Kebetulan siang itu Mirota Batik dipenuhi dengan beragam pengunjung.. Mereka adalah keluarga2 yang tengah berlibur, pelajar2 yang sedang study tour dan mahasiswa2 yogya, yang semuanya berdesak-desakan, mencari oleh2 untuk dibawa pulang buat sanak sodara maupun untuk koleksi pribadi. Gue seperti gak mau kalah. Gue juga sibuk mencari barang2 lucu dan unik disana.

Yang menyenangkan di Yogya, gue juga ketemu sahabat2 yang dah lama gak ketemu. Mereka bilang gue tambah kuruslah, tambah feminimlah, dan tambah cantik. Okeh, yang terakhir gue boong πŸ˜€

Ada sebuah keanehan, entah knapa selama di Yogya, gue merasa DEJAVU tiap ketemu orang. Gak tau aja, serasa ketemu teman2 lama. Dan itu membuat gue kangen. Kangen pada masa lalu yang membawaku pada masa kini. Sebuah masa dari setengah perjalanan yang masih belum kutau ujungnya dimana (lah, kok jadi makin gak jelas gini nglanturnya? Heheh πŸ˜€ )

Yah, sebenernya gue pengen lebih banyak lagi cerita soal Yogya, tapi kita sambung laen waktu aja ya. Besok gue mo ke BOGOR. Doain gue ketemu brondong lucu disana baek2 selama perjalanan. C yaa… πŸ˜€

Advertisements