Nasehat Kakak Pada Adik Perempuannya

Wah, sudah lama gue gak posting. Ini karna kemaren2 gue sempet kena migran akut secara tiba-tiba. Penyebabnya adalah pola makan yang gak teratur sama kebanyakan nonton berita. Lho? Kok bisa? Apa kaitan nonton berita sama migran? Ya ada dunk… Karna menyerap informasi yang buruk2 trus, maka gue terserang migran yang amat sangat. Ini karna gak abis2nya mikir… Kok ya semakin kesini, Indonesia makin gak jelas ajah. Orang2 kerjanya berantem terus, kekerasan seolah menjadi hal yang biasa, kelaparan dan kemiskinan dimana2, sampe kengerian gue ngliat aksi mahasiswa yang jahit mulut untuk memohon pada Pemerintah untuk menurunkan harga BBM. Haduh…haduh… ngliat berita2 yang miris kayak gituh, sapa coba yang gak pusing? Makanya, sekarang gue membatasi nonton berita dan lebih prefer buat nonton Tina Talisa jam 9 malem. Dialognya enak, topik yang dibahas juga topik hangat yang sedang terjadi di masyarakat. Mungkin karna seorang Tina Talisa pintar โ€œmengemasโ€ berita-berita yang tidak enak tersebut menjadi sebuah dialog yang santai dan cerdas, jadilah yang nonton gak jadi stress tapi justru melihat peristiwa2 yang terjadi dengan lebih wise. Pokoknya, saksikan deh APA KABAR INDONESIA jam 9 malam dari Senin-Jumat di TV One. Lah, gue kok jadi promosi gini? Dikasih apa gue sama TV One? Heheh ๐Ÿ˜€

Okeh…tadi intermezo kebanyakan sedikit tentang gue. Sekarang gue mo bahas yang lain ah. Ini soal adek perempuan gue, Tina. Kemaren sabtu dia baru saja dinyatakan LULUS. Sepanjang hari sabtu ituh dia bahagia terus, gak bosen2nya menyebarkan senyum. Malah gue yang eneg liat adek gue ituh kebanyakan pamer gigi. Heheh ๐Ÿ˜€ Bahagia banget sih kalo bisa lulus, apalagi nglihat standar nilai kelulusan yang cukup tinggi yang ditetapkan Pemerintah. Tapi ditengah mereka yang seneng2 merayakan kelulusan, banyak siswa diluar sana yang menangis-gak terima, karna mereka dinyatakan tidak lulus. Kemaren baca Kompas minggu, di DKI sendiri sebanyak 7.991 siswa SMA/SMK dinyatakan TIDAK LULUS. Gue gak tau berapa persentase kelulusan dan ketidaklulusan di daerah2 yang lain, termasuk di kota gue ini. Yang gue tau, angka ketidaklulusan taun ini meningkat dibanding taun lalu. Kalo di sekolah adek gue sih, 100 persen lulus.

Sehabis senyum bahagia adek gue di hari sabtu ituh, besoknya di hari minggu yang harusnya cerah ituh, gue dan kluarga gue dibikin bingung sama adek gue. Dia bingung milih mo kuliah dimana. Sebenernya dah ketrima di salah satu PTS di Yogya, dengan jurusan Psikologi. Tapi, setelah lulus gini, dia mendadak dilema. Dia pengen nyoba SPMB (sekarang namanya berubah jadi SNMPTN atau Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri) di PTN terfavorit di Yogya. Adek gue bilang ke bokap kalo dia pengen masuk Komunikasi. Emang sih basicnya anak IPA, tapi adek gue ituh tiap nonton tv dan ngliat cara kerja orang2 broadcast, dia pengen besoknya dia bisa kerja seperti ituh. Buat anak 17 tahun seperti adek gue, kerja di tv ituh enak dan pasti menyenangkan. Gue sih ngliatnya juga gituh, tapi pas ngliat temen2 gue anak Fisipol yang kerja di bidang ituh, wiih… Capeknya!!

Tapi yah, untungnya bonyok gue sangat mendukung pilihan adek gue ituh. Gue selaku kakak yang baek, juga sangat mendukung apapun pilihan adek gue. Kecuali, pilihan adek gue soal kuliah di Bandung ituh. Heheh. Bukannya apa2, tapi karna dari SMA, gue dan adek cowok gue si Edo sekolah di Yogya, maka Yogya buat gue dan kluarga dah jadi โ€œsecond homeโ€. Lagian deket kalo mo ke yogya, cuma 4 jam. Beda kalo di Bandung, selaen gak tau bener seluk beluk kota Bandung, disana juga gak ada sodara.

Nah, soal kuliah di jurusan komunikasi ituh, bokap memberikan alternatif lain seandainya adek gue gak lolos di SNMPTN ituh.

Alternatif lainnya adalah adek gue ndaftar di PTS yang sudah jelas program studi ilmu komunikasi-nya terakreditasi baik, yaitu Fisipol Atma Jaya Yogya. Yah, gak papalah promosi almamater sendiri. Heheh. Walopun jurusan gue bukan ituh dulu ๐Ÿ˜€

Secara mendadak di siang yang panas di hari minggu ituh, kluarga gue membentuk Tim yang solid, membantu masalah adek gue yang dilema menentukan masa depannya. Gue kebagian nyari informasi soal pendaftaran mahasiswa baru di internet, bagaimana prosedur dan syarat2 yang harus dipenuhi. Bokap bagian ngitung2, nyokap bagian penyemangatnya, heheh. Kompak abis dah. Adek gue bukannya seneng, malah nangis. Apalagi pas gue bilang dah pesen kos buat dia tinggal sementara di Yogya, nangisnya makin kenceng.

Adek gue ituh nangis karna takut ngebayangin hidup ngekos sendirian di Yogya. Sebagai kakak yang super manis *cuiiihh* ๐Ÿ˜€ dan punya pengalaman ngekos selama kurang lebih 7 tahun, gue ngasih beberapa nasehat yang sangat bijak. Gue bilang kalo awal2 ngekos emang terasa gak enak. Karna kita jauh dari rumah, bertemu dengan orang2 dan lingkungan yang baru, belom lagi nglakuin kebiasaan2 yang baru. Tapi nanti kalo sudah disibukkan dengan urusan kampus dan temen2 yang baru, pasti gak sedih lagi. Kalopun sekarang sedih karna ninggalin temen2 disini, toh yang namanya sahabat walopun terpisah jarak pasti punya keterikatan sendiri. Gue langsung mencontohkan diri gue, yang walopun jauh dengan sahabat2 gue di Yogya, tapi tetep punya hubungan baek dan komunikasi gak terputus sampe sekarang. Gue bilang ke adek gue, โ€œkamu pasti bisa.โ€

Gue tau waktu adek gue berhenti nangis, dia yakin sama dirinya sendiri bahwa dia harus keluar dari zona amannya dan melanjutkan hidup, meraih cita-citanya.

Advertisements