Anak kecil = FUN + Repot

Sore ini gue ngumpul sama temen2 yang adalah ibu2 muda. Mereka ngumpul bawa anak2 mereka. Pas liat gue, suaminya temen gue nanya ke gue, “anakmu mana?” Gue pun senyum2 perawan…heheh 🙂

Jadilah sore itu berkumpulnya anak2 kecil, Ratu dan Abel. Lucu2 banget mereka. Gue sampe kepikiran pengen punya anak kecil sendiri…heheh. Tapi begitu liat temen2 gue, emaknya si Ratu dan Abel, kerepotan ngurus anak mereka, gue jadi mikir ulang buat punya anak sendiri. NGURUS ANAK ITU REPOT. Lucu iya, nggemesin juga iya, tapi bandelnya itu lho yang bikin kewalahan. Pengen ini, pengen itu. Musti sabaaarrr.

Malam itu sepulangnya dari kumpul sama ibu2 muda, gue pergi ke rumah saudara sepupu gue. Trus pas mo pulang rumah, gue culik adek sepupu gue, Indah, yang masih kelas 1 SD. Niatnya gue mo latian ngurus anak, jadilah gue nyulik adek sepupu gue itu dan sudah seijin mamanya. heheh.

Pertama, menyenangkan. Dia masih lucu. Masih imut-imut menggemaskan. Tapi semakin malam, semakin tampaklah sifat anak kecilnya. Kalo anak kecil itu banyak bawelnya, banyak tanya, banyak maunya, dan banyak-banyak yang laen, yang bikin gue puyeng.

Misalnya, waktu acara sikat gigi bareng sebelum tidur. Gue nemenin Indah sikat gigi. Trus pas giliran gue yang sikat gigi, dia gak mau keluar dari kamar mandi tapi merhatiin gue trus yang lagi asik2 sikat gigi. Gue sih asik2 aja, tapi kok abis itu si Indah nanya2 trus, ini apa itu apa.

“Ini sabun cuci muka. Ini sabun cair untuk cuci tangan. Yang itu sabun padat.” Kalo buat Indah mungkin cuman ada satu sabun, yaitu sabun mandi. Jadi, dia pasti heran ngliat macam2 sabun yang ada di kamar mandi.

Trus gue juga sekalian ngajarin dia untuk bersihin sikat gigi setelah dipake, cuci muka, tangan dan kaki.

Setelah acara sikat gigi massal itu selese, kita pun pergi ke kamar tidur. Sebelum tidur, dia minta Autan biar gak digigitin nyamuk. Wah, hebat. Anak kecil aja tau biar boboknya nyaman terhindar dari serangan nyamuk2 nakal, maka gunakan Autan. Kalo gue sih mending pake semprotan baygon. Pas dia berusaha make autan sendiri, gue sibuk ngolesin obat ke muka gue. Trus pas dia ngliat gue, dia nanya, “itu apa sih?”

Gue bilang ajah, “Ini obat jerawat. Biar mukanya gak merah lagi”

Gue gak tau anak SD udah tau jerawat apa belum.

Jam sepuluh waktunya anak kecil harus tidur. Nah, sebelum Indah bener2 bobok dengan pulasnya, gue musti ngrayu2 dia dulu. Baek-baekin dia biar dia nurut kata2 gue untuk cepet tidur, maksud hati biar gue bisa nglakuin aktivitas laen. Dia nyerocos terus a la anak2 yang minta diperhatiin, akhirnya dengan sangat sabarnya gue dengerin dan ganti ngajak ngobrol. Untungnya, dia gak minta gue buat bacain dongeng. Kalopun suruh baca dongeng sebelum tidur, pastilah andalan dongeng yang satu2nya gue tau adalah Kisah si kancil nyolong timun. Itu dongeng yang sama yang slalu diceritain bokap ke gue waktu kecil dulu. Jaman dulu, Miki Mouse gak se-eksis seperti sekarang.

Satu-satunya pesan adek sepupu gue si Indah sebelum tidur yang gue ingat dan bikin gue serem adalah, “Mbak Yoan nanti bangunin aku jam 4 yah. AKU MAU NONTON DORA.”

Gue kaget. Nonton Dora jam 4 pagi? Astaga. Gue aja bangun jam 6 pagi. Eh, ini anak kecil minta dibangunin subuh2 cuman buat nonton si Dora ama Monyetnya, dan Ransel Ajaib. Sungguh2 tragis.

Akhirnya, sebelum tidur malam itu, gue nyetel lagu Dora the Explorer yang ada di hape gue (yah, gue pun malu2 mengakui bahwa gue juga maniak dora), dan kita berdua pun nyanyi2 riang lagu Dora the Explorer itu.

Entahlah, gue berasa anak SD nya sama adek sepupu gue itu. hiks…

Setelah liat Indah tidur memeluk guling dengan muka polosnya, gue bilang ke Tuhan, “kayaknya saya mikir2 dulu deh punya anaknya…”

Advertisements