…24 dan beranjak dewasa

Oh, thanks God…ultah gue kali ini berjalan normal indah. Ultah slalu menyisakan ceritanya sendiri. Tiap tahunnya pasti ada hal-hal kecil (yg bikin seneng, ngeselin, dll) yang memberikan makna di hari special itu. Knapa gue bilang kalo ultah gue kali ini berjalan dengan normalnya indahnya? Karna oh karna, 2 taun terakhir ini gue mengalami ultah yang miris n bikin gue sangat2 merenung.

27 mei 2006 ultah gue yang ke-22, bertepatan dengan Gempa Nasional di Yogya. Ceritanya abis terima telpon dari nyokap dan nenek gue, eh tiba2 gempa besar (berskala 5, 9) gak diundang itu datang. Gue dah panik dan sempet mikir, “Tuhan, kiamatkah ini?”. Gempa sekenceng itu seharusnya kan kita menyelamatkan diri, keluar dari rumah biar gak kena reruntuhan, yang bisa saja terjadi akibat gempa berskala besar. Tapi emang dasar otak dodol-lemot-sangat bodoh, gue bukannya turun dari lantai 2 dan keluar kamar, gue malah di tempat tidur sambil teriak-teriak sekenceng2nya,“AAARRRGGGHHH…TOLOOONG!!”. Seolah-olah saat itu gue sedang menikmati “goyangan” gempa dengan skala 5,9 itu.

Nah baru setelah gempa selama kurang lebih 3 menit itu (bener gak yah? Rada lupa juga) reda, gue baru keluar kamar dan celingak celinguk nyari orang kos. Baru nyadar orang-orang gak ada di lantai 2. Ternyata, mereka dah ngumpul di depan kos bersama orang2 yang juga ketakutan dan shock. Pas gue turun dan menghampiri mereka, Liloz temen samping kamar gue bilang, “Bisa-bisanya gempa gini kamu di dalam kamar.” Tanpa dikomando, mereka lalu menertawakan dan menghina saya…MALU 😦

Masih dalam keadaan genting dan shock itu, teman dan kakak kos memberi saya KADO. Ah, senangnya 🙂

Pas gue buka, ternyata isinya 2 novel. Kambingjantan dan Libido Junkie. Yah, dari sanalah gue akhirnya tau penulis dodol bernama Raditya Dika 🙂

Karna waktu itu Yogya sedang berduka dan berkabung, maka gue bilang sama temen2 kalo gak ada acara makan2. Soalnya gue juga sedih bangett pas ke Bantul dan melihat sendiri rumah2 yang ambruk, rusak dan banyak keluarga yang bersedih karna kehilangan anggota keluarganya. Membuat gue saat itu sangat bersyukur karna (Tuhan baik sama saya) selamat dari gempa dan bisa sedikit membantu mereka dengan membagi sembako dan kebutuhan2 lain bersama teman-teman kampus.

Yah, itu cerita 2006. Lalu apa kabar di 2007? Ultah yang ke-23 taun lalu adalah salah satu yang bikin miris. Karna waktu itu terjadi hal yang gak gak enak bangeett. Gue gak tau salah gue apa, eh dengan “arogan”nya gue diusir dari hotel tempat gue nginep oleh Oknum tak bertanggungjawab (cerita disensor untuk kepentingan psikologis saya 🙂 ) Sukses bikin gue berlinang air mata…tes..tes..tes… Salah saya apa?? Tolong jangan salahkan saya kalo saya cantik..saya cantik ini udah dari sononya…heheh (sedih kok narsis 😛 ). Yah begitulah. Padahal waktu itu gue dah bela-belain dateng ke Yogya biar bisa ngrayain sama sahabat2. Waktu itu ceritanya gue masih ambil brevet pajak di Unsud Purwokerto. Tapi gak papalah, gue memilih untuk berpikir positif aja dan memaafkan si oknum tersebut. Gue pun akhirnya batal merayakan ultah bersama sahabat2 dan memilih pulang ke Purwokerto sore harinya. Sedih sih tapi gue bisa mengambil sisi manis dari peristiwa itu.

Dan akhirnya, kemaren ultah yg ke-24 adalah cerita manis yang bikin gue, “I’m so special” dan merasa sangat dicintai. Makasih yah teman’s, sahabat dan kluargaku (knapa kok doanya kebanyakan biar gue cepet dapet cowok?? ^^)

May the Almighty bless you all kindness deeds. Tenkyu sooo much 🙂

Special thanks to Ibu.. I LOVE YOU

Make a wish. Smoga oh smoga, gue tambah tinggi..heheh 😛


Advertisements